Home » , » Inilah Jenis-Jenis Busana dan Pakaian Adat di Sumba Timur

Inilah Jenis-Jenis Busana dan Pakaian Adat di Sumba Timur

Setiap daearah memiliki busana atau pakaian adat sendiri, dan itu adalah kekayaan budaya bangsa kita. Banyak pemuda yang kini melupakan budaya bangsanya termasuk pakaian adatnya. Busana adat atau pakaian adat adalah pakaian yang dipakai menurut aturan-aturan tertentu dan telah disepakati dan dilakukan secara turun temurun dari generasi ke generasi setelahnya. Masyarakat di Sumba Timur juga memiliki pakaian adat yang khas dan penuh dengan makna. Dan berikut ini akan admin bahas beberapa jenis busana atau pakaian adat di Sumba Timur dan fungsinya.

Perlengkapan Pakaian Adat Masyarakat Sumba Timur

Berdasarkan ketentuan adat masyarakat Sumba Timur, perlengkapan pakaian laki-laki terdiri dari beberapa kain; tiara (ikat pada kepala) yang disebut juga kambala, dua helai hinggi yang dililitkan pada pinggang (disebut kalambungu) dan satunya lagi dililitkan pada pundak (disebut paduku), lalu ada kalumbutu yakni seamcam tempat sirih pinah yang digantung pada sebelah kanan pundak. Untuk perlengkapan tambahan ada ruhu banggi yang diikat dengan sebuah tuangalu yaitu kotak kayu tempat menyimpan mamuli (perhiasan dari emas dan perak).


Pakaian Adat Sehari-Hari Masyarakat Sumba Timur

Sedangkan pakaian yang dipakai sehari-hari dinamakan hinggi patinu mbulungu, hinggi papabetingu atau hinggi kawuru. Ada pakaian yang khusus dipakai pada peristiwa-peristiwa penting saja atau pada saat upacara yaitu pakaian hinggi kombu. Namun hinggi kombu juga bisa dipakai sehari-hari namun biasanya yang sudah usang atau rusak yang disebut dengan katari hinggi ( yang berarti selimut usang). Namun sangat disayangkan bahwa saat ini kain—kain tenun tradisional Sumba ini jarang dipakai oleh masyarakat Sumba Timur, kini mereka lebih menyukai kain buatan pabrik-pabrik modern yang disebut hinggi tiara yang harganya lebih murah dan mudah diperoleh di toko-toko.

Pakaian Adat Sumba Timur Pada Saat Peristiwa Penting

Masyarakat Sumba Timur jika ada peristiwa penting misalnya pada pesta atau upacara dan ritual-ritual keagamaan biasanya memakai pakaian yang baik dan bersih. Pakaian yang terbaiknya adalah hinggi kawuru atau pakaian hinggi kombu. Pakaian tersebut dipakai di semua kalangan karena tidak ada perbedaan antara pakaian yang dipakai oleh ratu atau maramba (kaum bangsawan) dengan pakaian yang dipakai oleh kabihu ata. Jika pun ada maka itu hanya menyangkuat kualitas saja dan hanya pada motif ragam hias tertentu, seperti motif ruu patola yang dinamakan patola ratu. Karena potala ratu ini hanya boleh dipakai oleh para ratu dan kaum bangsawan saja.

Pakaian Adat Wanita Sumba Timur

Perlengkapan pakaian adat wanita terdiri dari lau saja. Cara memakai lau adalah dengan mengepitnya pada ketiak sebelah kiri, lalu disangkutkan pada pundak kiri atau dilipat di pinggang. Namun saat ini selain lau, para wanita juga memakai kebaya atau pakaian atas yang lain. Sedangkan kain sarung yang dipakai sehari-hari disebut lau patinu mbulungu atau lau papabetingu dan lau tiara. Jika untuk bepergian atau untuk pesta maupun upacara adat para wanita di Sumba Timur memakai lau ruukadama, lau kombu atau lau kawalu. Namun karena sarung-sarung tersebut terasa agak berat jika dipakai, maka mereka lebih menyukai sarung yang terbuat dari kain atau sarung yang beli di toko. Kain sarung seperti itu disebut sebagai lau tiara hatingu (yang artinya sarung kain satin) atau lau tiara hutaru (yang artinya sarung kain sutera). Agar menjadi bagus maka sarung-sarung tadi dihiasi dengan sulaman yang terdiri dari berbagai motif ragam hias seperti motif ayam, burung, bunga dan sebagainya. Kai nsarung yang dihiasi dengan sulaman ini diberi nama lau pabunga (yang artinya sarung yang dihiasi) atau lau pakambuli (yang artinya sarung yang disulam).


Sementara itu para wanita yang dari golongan bangsawan atau hartawan biasanya ada yang menghiasi sarung-sarungnya dengan uang logam Belanda yang terbuat dari perak dengan nilai setara dua setengah golden (uang emas Inggris atau poundserling). Sarung seperti ini dinamakan lau utu amahu (yang artinya sarung jahitan emas atau perak). Ada juga sarung yang dihiasi manik-manik yang disebut lau utu hada dan sejenis kerang kecil atau lau wihi kau. Selain kain sarung, pada acara-acara khusus seperti pesta atau upacara adat biasanya memakai lau pahikungu atau lau pahudu. Perlengkapan adat lain yang harus dibawa oleh kaum wanita Sumba Timur adalah buala hapa atau tepat sirih pinang khusus untuk wanita, dan sebagai perhiasannya biasanya mereka juga memakai sisir yang terbuat dari kulit penyu pada sanggulnya, lalu perhiasan lain seperti kalung, gelang manik-manik dan anting-anting yang terbuat dari emas.

Itulah Jenis-Jenis Busana dan Pakaian Adat di Sumba Timur, semoga artikel memberi kita wawasan dan pengetahuan akan kekayaan budaya bangsa kita.

0 komentar:

Posting Komentar